Dream comes true

Posted on April 12, 2005. Filed under: Pribadi - Personal |

Siapa sih yang nggak seneng kalo impiannya kesampean? Seperti halnya manusia yang laen, saya bahagia banget kalo ada mimpi yang jadi kenyataan. Selama ini Tuhan sayang banget ama saya, banyak impian saya yang udah dijadiin realita. Bisa lulus kuliah dengan baik, bisa dapet beasiswa untuk melanjutkan kuliah, bisa megang salju, bisa kerja di PBB (walaupun cuman magang selama 2 bulan), bisa punya temen dari berbagai negara, dan bisa dapet suami yang nggak cuman bisa ngertiin saya tapi juga bisa memperbaiki keturunan. *nyengir lebar*

Tapi ada satu impian saya yang pas kesampean malah bikin malu. Ceritanya diawali pada tahun 1992 atau 1993. Waktu itu, entah kesambet dari mana, saya jadi pengen ikutan cover girl. *twink twink..jadi malu* Kalo boleh ngeles, itu karena pengaruh dari temen2 yang rame2 ikutan ngirim poto sama data diri ke cover girl, majalah Aneka kalo nggak salah. Mereka pada mojok2in saya untuk ikutan ngirim, alasannya..”eloe kan nggak jelek2 amat pit, buktinya ada cowok yang mau ama eloe.” *gubrak* Ditambah nyokap semangat banget ngomporin, persis kayak kompor hitachi panasnya. Saya rasa dia bersukur ngeliat anak perempuannya yang tomboy dan nggak mirip kayak anak perempuan tiba2 ingin ikutan sesuatu yang girly. Ya sudahlah, dengan bekal nekat dan dianterin sama bokap, jadi deh poto close-up. Hasilnya..ancur minah!! Baru seumur hidup saya dipoto segitu deketnya..kok kepala saya gede amat ya? Tapi nyokap sama temen2 tetep keukeuh nyuruh saya ngirim lamaran, kata mereka “kapan lagi pit ada lowongan cover girl yang nggak mencantumkan syarat tinggi badan?” (iya..iya..saya sadar kok kalo berkaki pendek), atau yang lebih menghibur “ya biar deh potonya isinya kepala semua, tapi jadi keliatan kan kalo kulit muka eloe mulus banget” (emangnya mau buat iklan amplas?) Jadilah saya ngirim poto yang penuh dengan muka saya, diawasi nyokap yang sambil melotot, memastikan kalo potonya beneran saya kirim, nggak dibuang. Akhir cerita, saya sama sekali nggak diterima. Berakhir juga cita2 centil untuk jadi model.

Siapa yang nyangka kalo tiba2, 10 tahun lebih kemudian, cita2 saya dikabulin, dalam bentuk yang sama sekali nggak saya perkirakan. Saya tidak pernah menduga kalau cita2 centil jadi model ternyata bukan terwujud si studio poto atau redaksi majalah, tapi di rumah sakit umum Jenewa. *haaahhh*

Sekarang kita loncat ke 21 Maret 2005. Setelah 4 tahun menderita alergi kulit, konsultasi ke empat dokter yang berbeda, dan membeli cream macem2 yang dianjurkan dokter, alergi saya tidak juga membaik, malah parah dan saya memutuskan untuk coba nge-check alergi saya. Sampai di rumah sakit, dokter muda (istilahnya dokter magang) yang meriksa saya terkagum2. Bukan dalam arti yang positif, tapi terkagum2 karena dia nggak pernah liat kasus yang separah kulit saya. *sigh* Dia antusias sekali ngeliat bagaimana masalah kulit kering bisa sampai segitu dashyatnya, bisa menjalar ke sekujur tubuh. (Note, saya musti menanggalkan baju biar dokternya bisa lihat dengan jelas masalah kulit saya. Jadilah saya duduk dengan canggung di atas dipan periksa berlapiskan hanya pakaian dalam. Untung dokternya cewek, kalo enggak udah malu jiwa dan raga)Karena tahu sejarah medis saya yang sudah gonta ganti cream tapi tetep aja nggak ada perubahan, dia akhirnya manggil dokter kepala untuk mendukung diagnosis dia dan untuk ngasih pendapat lain tentang perawatan yang tepat buat saya.

Terbirit2 dia keluar kamar periksa untuk memanggil si dokter kepala, saya yang setengah bugil dianggurin. Lima menit kemudian si dokter tiba kembali sambil diiringin oleh dokter kepala bagian dermatologis. “Bonjour” … alamak, ternyata dokternya bapak2! Waduh…ya sudahlah, saya sudah pasrah. Nggak usah mikir macem2 pit, yang penting kan bisa sembuh.

Dokter kepala ini sama antusiasnya, dan waktu dia tanya tentang perawatan yang saya lakukan, dia langsung kaget. Karena ternyata selama ini dokter2 yang dulu salah memberikan diagnosis dan perawatan. (Waduh!! Sia2 dong duit yang selama 4 tahun udah dihamburin buat beli berbagai macam cream yang kagak ada manfaatnya. Tapi di lain pihak jadi seneng, ternyata masih ada kemungkinan sembuh)Dia sangking emosinya terus tanya nama dokter yang memerika saya beberapa tahun yang lalu di rumah sakit yang sama, karena menurut dia keterlaluan sekali kalau dokter tersebut tidak bisa memberikan diagnosis yang benar untuk masalah se-sepele ini. (Dalam hati ngedumel, sepele dari mana?? Ini saya sudah menderita tekanan jiwa selama 4 tahun!!) Berhubung saya tidak ingat lagi nama dokter bersangkutan dan rekor kesehatan saya sudah lenyap, dia berhenti ngomel2, dan konsentrasi nyari perawatan yang tepat buat saya.

Saya kira pemeriksaan sudah selesai, lega bisa ngacir dari ruangan, habisnya ini muka sudah panas menahan malu. Tapi tiba2 si dokter kepala nanya kalau saya bersedia untuk menerima dokter2 muda lain untuk datang ke ruangan, untuk bisa lebih mengerti kasus penyakit kulit kering yang ‘cukup unik’, untuk menghindari kesalahan diagnosis di masa datang. Aduhh…ini sama dua dokter aja malunya setengah mati, kalau dokter2 yang lain pada dateng, malunya jadi satu mati deh…musti jawab apa ya? Tapi ya sudahlah, sudah kadung ini, lagian kan siapa tahu berguna untuk pasien2 laen yang punya masalah yang sama. Datanglah dokter2 muda yang lain, saya jadi bahan tontonan. Persis kayak tengkorak di lab biologi..si dokter kepala sibuk..let’s see this case, she has..bla..bla..you can see that..bla..bla

Ternyata penderitaan saya belum selesai sampai di situ, ini dokter dikasih tangan minta lengan. Dia terus mohon lagi kalau saya bersedia untuk dipoto, biar nanti dimasukin ke arsip dan bisa dipresentasikan kepada dermatologis yang laen. *Gubrak* Nasib kok segininya? Dipoto bukan karena keindahan, tapi karena penyakit. Kalo tadi berpikir sudah basah mandi sekalian, sekarang berpikir, sudah mandi tenggelam sekalian. Akhirnya saya rela untuk dipamerkan sebagai kasus X, dengan syarat muka saya jangan dipoto! Sibuk menghibur diri, sudah pit, itung2 amal untuk ilmu pengetahuan. *tetep aja malu*

Inti cerita, mimpi saya jadi kenyataan. Saya jadi model untuk presentasi masalah kulit!!

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

3 Responses to “Dream comes true”

RSS Feed for Another try Comments RSS Feed

Salut deh pit dgn apa yang elo lakukan buat ilmu medis, gua yakin gak sia2 deh pengorbanan elo jadi ‘model’. Tapi berhubung model kayak elo jarang2 ada, harusnya elo dapet kompensasi gede donk hihihi..

Gua harap sekali ini metoda medis buat kulit elo bener2 manjur ya pit.
Btw, elo masih nyimpen gak foto yang elo kirim ke Aneka.. ha ha ha ha..

Betul, betul Wir. Gue malah dikompensasi sama senyum dan jabat tangan doang. Padahal udah nahan malu sampe kebelet.

Poto close-up??!! Moga2 udah nggak ada! Bisa malu setengah mampus kalau poto itu sampai beredar ke masyarakat. Hahahaha..

I got this website from my pal who told me on the topic of this web
site and at the moment this time I am visiting this web page
and reading very informative posts at this time.


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: