Book baton

Posted on August 3, 2005. Filed under: Film dan buku - Movies and books |

Kayaknya sekarang lagi musim lempar-lemparan book baton deh. Dimana-mana blogger menulis tentang buku yang mereka suka, yang menumbuhkan inspirasi, yang berkesan di hati, atau yang sekedar mereka baca. Sewaktu saya mulai baca berbagai book baton yang lain, satu yang menarik adalah bagaimana saya merasa bisa mengenal kepribadian seseorang dari buku yang mereka baca.

Terus terang saya ragu mau menulis book baton, dan memang nggak ada yang 'ngelempar' book baton ke saya, nantangin nulis judul-judul buku. Habisya malu..bakal ketahuan kalo saya hanya baca buku-buku yang ringan. Kayaknya saya malu terlihat sebagai seorang yang 'dangkal'. Tapi terinspirasi oleh tulisannya

  • mbak nagasundani
  • saya jadi pengen ikutan nulis book baton.

    Saya paling gemar baca buku detektif, dari kecil dimulai dari lima sekawan dan trio detektif, sampai membaca berulang-ulang cerita tentang Sherlock Holmes oleh Sir Arthur Conan Doyle. Kemudian saya pun dikenalkan pada Les Aventures du Juge Ti oleh Robert Van Gulik, yang menceritakan tentang investigasi Hakim Ti pada jaman T'ang di China. Ceritanya sungguh menarik, sehingga membuat saya tabah membaca setiap volumenya dengan ditemani kamus tebal Perancis-Indonesia. (Buku ini adalah buku berbahasa Perancis pertama yang saya baca) Xaf pun kemudian membeli seri Chronicle of Brother Cadfael of the Benedictine Abbey of Saint Peter and Saint Paul, at Shrewsbury oleh Ellis Peters. Untuk yang suka dengan film In the name of rose (berdasarkan buku yang berjudul sama oleh Umberto Eco, satu buku yang harus saya baca!), pasti akan suka dengan seri ini. Seri ini menceritakan pengalaman Brother Cadfael dalam memecahkan kasus kriminal pada abad ke 12 di berbagai daerah di negara yang sekarang dikenal dengan United Kingdom.

    Lucunya buku yang benar-benar menjadi kesayangan saya malah bukan buku yang bernafaskan detektif, buku nomor satu bagi saya adalah Nausicaä of the Valley of Wind, karangan Hayao Miyazaki. Sebuah novel grafis yang selalu berhasil menaikkan moral saya ketika saya mulai muak dengan kehidupan. Buku ini penuh dengan pesan moral dan filosofi hidup.

    Novel grafis 'serius' lainnya adalah Ikkyu dari Hisashi Sakaguchi, menceritakan perjalanan hidup biksu Budha bernama Ikkyu dalam mencari pemahaman akan ajaran Budha. Suatu buku yang benar-benar mengguncangkan hati dan menantang pembacanya dalam melihat arti kehidupan. Buku lain yang membuat jiwa saya gemetar adalah The Kite Runner oleh Khaled Hosseini, sebuah buku yang menceritakan kehidupan dua sahabat dengan latar belakang Afghanistan sebelum, selama dan setelah regime Taliban.

    Saya juga suka membaca buku fiksi, mungkin kebiasaan karena waktu kecil saya suka sekali dengan buku dongeng dan legenda, baik yang lokal, atau karangan H.C. Anderson. Trilogi of the Lord of the Ring plus The Hobbit karangan J.R.R. Tolkien (to grand master, I salute you!) adalah salah satu buku wajib untuk saya. Saya juga maniak sama Harry Potter oleh Rowling, sangking maniaknya saya membaca setiap volume lebih dari 5 kali dan dalam 3 bahasa!

    Pengarang favorit saya yang lain adalah Terry Pratchett. Saya sudah baca 25 judul buku beliau, it's such a witty humor !! Mungkin kalau saya bisa kasih analogi seperti pelesetan Project Pop tapi cerdik dan pintar ala Ayu Utami.

    Ngomong-ngomong Ayu Utami saya suka banget dengan Saman, walaupun agak kecewa dengan Larung.

    Untuk para pelajar ilmu sosial dan politik, novel yang memberikan analogi dan kritik tentang revolusi sosial seperti Watership Down oleh Richard Adams dan Animal Farm oleh George Orwell patut dilihat. Buku dari Orwell benar-benar memberikan inspirasi bagaimana revolusi ala Marxist might went straight to tyranny.

    Saya juga hobi baca buku yang berbau-bau Asia, terutama China dan Jepang (mungkin akibat hobi saya menonton film kungfu dan samurai..hehehe). Kebetulan nyokap paling hobi baca Ko Ping Hoo, jadi dari sewaktu saya remaja Ko Ping Hoo sudah menjadi salah satu teman minum teh sore-sore. Percaya atau tidak, saya banyak mendapatkan filsafat hidup dari seri tersebut. Ko Ping Hoo di sela-sela ceritanya selalu menyisipkan bab singkat tentang filsafat hidup yang bernafaskan Konfusius.

    Shogun dari James Clavell menghipnotis mata saya, dan The Wild Geese karangan Ogai Mori berhasil memotret kompleksitas budaya kehidupan masyarakat Jepang dalam bentuk kesederhanaan literatur yang menyejukkan. Ingin rasanya saya melahap novel-novel karangan para penulis Jepang yang berjejer di perpustakaan Xaf, tapi ya itu, bahasa Perancis. Ah sudahlah…

    Satu buku yang benar-benar menolak untuk diletakkan sewaktu dibaca adalah The Emperor and the Wolf: The Lives and Films of Akira Kurosawa and Toshiro Mifune oleh Stuart Galbraith IV. Buku ini berhasil memuaskan dahaga saya akan film karya Akira Kurosawa (salah satu sutradara terbesar abad ini) dan Toshiro Mifune (aktor yang paling pantas untuk memerankan karakter Samurai). 823 halaman bercerita tentang hidup kedua orang besar perfilman Jepang dan semua film atau serial TV yang mereka kerjakan bersama atau terpisah. For those who call themselves movie expert or movie goers, this book is a must. And if you don't know who Akira Kurosawa is, then you might want to change your nick name.๐Ÿ™‚

    Make a Comment

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    3 Responses to “Book baton”

    RSS Feed for Another try Comments RSS Feed

    Nah ini salah satu posting book baton yang benar, sering lihat book baton yang mencatumkan banyakkkkkkkkkk banget judul buku dalam list panjang dengan sedikit ilustrasi, curiga apa tuh orang sebenernya cuma pengen dibilang intelek kali yee..

    Sebenarnya gak perlu di list semua kali, yg penting bisa menuliskan kesan2 yang mendalam dari masing2 buku/penulis itu.

    Tentang buku2 elo, waduh kita banyak banget beda ya pit, terutama bacaan2 elo skrg, jangankan bahasa Prancis, Inggris aja kadang gua keriting he3x.. udah itu gua gak pernah baca satu buku berkali2 kecuali kartun, walau gua akui kalau dalam film aja, menonton lebih dari satu kali kadang kita masih menangkap hal2 baru bahkan pemahaman baru saat menonton yang kesekian.

    So far gua jadi pengamat aja nih, emang enak sih jadi komentator ha3x..

    Ini pertanyaan klasik dari posting book baton, ada keinginan gak nulis buku selain buat kepentingan akademis pit?

    Kadang kalau gua ke toko buku dan melihat lautan buku, jadi gemes, everybody writes, masa sih gak bisa ada karya gua disana, satu rakk aja he3x.. semuanya berawal dari mimpi kan pit, pa tahu.. gua tunggu deh buku karya elo๐Ÿ™‚

    Saya nulis buku? It’s impossible! Nulis thesis aja serasa sudah mau mengakhiri hidup, apalagi kalau disuruh nulis buku? Eloe ada-ada aja deh Wir.

    Coba baca cerita silat di http://www.hobibaca.com


    Where's The Comment Form?

    Liked it here?
    Why not try sites on the blogroll...

    %d bloggers like this: